Digelar Secara Hybrid, Rektor IAIN Madura Buka ICONIS Tahun Kelima

  • Bagikan
Rektor IAIN Madura Mohammad Kosim saat sambutan pada acara pelaksanaan International Conference on Islamic Studies (ICONIS) 2021 di di Aula Fakultas Tarbiyyah, IAIN Madura. Rabu (17/11/2021).

PAMEKASAN. Rektor IAIN Madura Mohammad Kosim secara resmi membuka acara pelaksanaan International Conference on Islamic Studies (ICONIS) 2021.

Pembukaan Iconis yang kelima ini berlangsung di di Aula Fakultas Tarbiyyah, IAIN Madura. Rabu (17/11/2021).

Acara rutin tahunan mengangkat tema “Pesantren and Society Resilience During Pandemic” (Ketahanan Pesantren dan Masyarakat Selama Pandemi) digelar selama dua hari pada 17-18 November 2021.

BACA JUGA :  Jalur Udara Banyuwangi - Sumenep Resmi Beroperasi

“Karena masih pandemi Covid-19, acara ini digelar secara hybrid. Yakni secara daring dan luring,” Kata kosim membuka acara.

Untuk pelaksanaannya, dilaksanakan di Fakultas Tarbiyyah dan daring (melalui platform Zoom meeting).

Dikatakannya, Iconis sebagai ruang dan wadah bagi para penulis atau peneliti untuk saling berbagi informasi keilmuan perihal pesantren dan resiliensi masyarakat selama pandemi.

“Untuk peserta ada dari pengirim artikel, undangan dan partisipasi oleh dosen dan para mahasiswa,” ujarnya.

BACA JUGA :  Peternak Ayam Cegat Pengiriman Ayam Broiler dari Semarang di Wilayah Pantura Pamekasan

Pada acara ini, IAIN Madura menghadirkan lima keynote speaker. Yakni, K.H. Afiffudin Muhajir (Pondok Pesantren Salafiyah Syafi’iyyah Sukorejo) . Mohammad Mahbubi Ali, Ph. D (IAIS Malaysia) . Ratih Arrum Listiyandini, M. Psi., Ph. D (Cand) (UNSW Sydney).

Sementara yang keempat Dimas Iqbal Romadhon, Ph. D (Cand) (University of Washington) dan terakhir Dr. Rosidi, M. Fil. I (Pondok Pesantren Al-Fithrah, Surabaya).

BACA JUGA :  Tembok Penahan Tebing di Pamekasan Ambruk, Akses Dua Desa Tersendat

Selanjutnya, makalah atau artikel yang terpilih akan dipublikasikan di empat jurnal yang dikelola IAIN Madura. pertama, jurnal Al-Ihkam (Scopus Indexed), Jurnal KARSA dan Tadris (SINTA 2) dan ke-tiga Jurnal OKARA, Iqtishadia, Islamuna dan Nuansa (SINTA 3) dan terakhir Jurnal Rejiem, Manhaj dan Huquq (SINTA 4).

  • Bagikan