Jalur Pakong – Waru Pamekasan Ambles Sepanjang 14 Meter

  • Bagikan
Jalan utama penghubung wilayah kota Pamekasa dengan wilayah Pantura Ambles sekitar 14 Meter. Minggu (14/03/2021).

PAMEKASAN. Jalur Kecamatan Pakong dan Waru yang merupakan jalur penghubung antara Kota Pamekasan dengan wilayah Pantura Pamekasan di Desa Tampojung Gua, ambles sekitar sepanjang 14 meter.

Koordinator Tim Reaksi Cepat (TRC) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Pamekasan Budi Cahyono mengatakan, Kejadiannya sore sekitar pukul 16.10 WIB, Minggu (14/03/2021) yang saat itu kondisi hujan cukup deras di daerah Pantura.

BACA JUGA :  Pohon Banyak Tumbang, Atap RSUD Pamekasan Berterbangan saat Angin Kencang

“Lokasi jalan raya yang ambles itu di Dusun Gua 1, Desa Tampojung Gua, Kecamatan Waru, Pamekasan, sekitar 25 kilometer ke arah utara Kota Pamekasan,” ujarnya.

Dikatakannya, jalan yang ambles itu sekitar 14 meter, sedangkan jalan yang sudah retak mencapai 23 meter dan di bawah jalan yang ambles ini ada rumah penduduk.

Kondisi di sekitar lokasi kejadian sangat membahayakan, karena dekat dengan rumah penduduk.

BACA JUGA :  Madura United Kembali Gelar Latihan di MUFA Pamekasan

Akibat kejadian ini, arus lalu lintas di jalan provinsi yang merupakan penghubung Kota Pamekasan dengan Kecamatan Waru, Pasean dan Batumarmar itu terganggu.

Petugas juga telah memasang rambu-rambu dan diberlakukan sistem buka-tutup bagi pengemudi kendaraan bermotor, baik dari Pamekasan dan sebaliknya.

Kecamatan Waru, merupakan salah satu kecamatan yang masuk dalam catatan BPBD Pemkab Pamekasan sebagai daerah yang rawan longsor.

BACA JUGA :  Tabrakan Dua Mobil di Pamekasan, Satu Penumpang Tewas

Daerah lainnya yang juga rawan bencana longsor, Kecamatan Pakong, Larangan, Kadur dan Kecamatan Pasean.

Sementara itu, berdasarkan peringatan dini cuaca buruk yang dirilis BPBD Pemkab Pamekasan, Ahad pagi, potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang disertai petir dan angin kencang, masih akan terjadi dalam tiga hari ke depan.

  • Bagikan