Jelang Ramadhan, Polda Jatim dan Polres Jajaran Musnahkan Narkoba dan Miras

  • Bagikan
Pemusnahan barang bukti Narkoba dan miras hasil ungkap Januari - Maret 2022, di depan Gedung Mahameru, Mapolda Jatim. Kamis (31/3/2022).

SURABAYA – Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta, bersama Wakapolda Jatim Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo, serta Forkopimda Jatim dan Pejabat Utama (PJU) Polda Jatim melaksanakan pemusnahan barang bukti Narkoba dan miras hasil ungkap Januari – Maret 2022, di depan Gedung Mahameru, Mapolda Jatim. Kamis (31/3/2022).

Kapolda Jatim Irjen Nico, menjelaskan, menjelang bulan puasa, harapannya bisa memberikan rasa aman dan tentram sehingga masyarakat bisa menjalankan ibadah puasa dengan tentram dan baik.

“Kemudian, terkait adanya kelompok, yaitu kelompok di Surabaya, dan Jaringan dari wilayah Bangkalan Madura, kami akan berkoordinasi dengan alim ulama untuk memperkuat seluruh jajaran dari tokoh-tokoh agama sehingga dapat melakukan pencegahan,” jelas Irjen Pol Nico Afinta.

BACA JUGA :  Pengedar Sabu di Pamekasan Dibekuk Polisi

Sedangkan untuk barang bukti akan koordinasi dengan pihak kejaksaan terkait proses lanjut dan penyisihan, serta membuat berita acara.

Terkait dengan anggota yang nakal, kami sudah mewanti wanti dan sudah menyampaikan. Kami akan melaksanakan perintah kapolri, terkait anggota yang terlibat narkoba akan kami proses sampai dengan pemecatan.

“Hal ini sudah kami laksanakan dari beberapa kasus yang terjadi dan akan segera kami laksanakan kepada masyarakat, soal anggota kami yang terlibat,” lanjutnya.

Dari 41 ribu anggota kami, lebih baik memotong sedikit untuk menyelamatkan yang banyak. Karena yang terlibat kurang dari satu persen tapi satu persen itu mengganggu, sehingga kami akan laksanakan dengan tegas.

BACA JUGA :  Tarif PSK di Pasar 17 Pamekasan Rp 500 Ribu Sekali Main

“Kami berterima kasih pada masyarakat yang juga membatu kami mengungkap berbagai kasus narkoba. Kedepan kami akan melakukan upaya pencegahan sebagai langkah strategi utama, kemudian melakukan penegakan hukum terhadap bandar dan pengedar,” pungkasnya.

Sementara itu Kombes Pol Arie Ardian Rishadi, Dirresnarkoba Polda Jatim menyampaikan, guna menjaga kondisifitas menjelang bulan ramadhan, pihaknya bersama dengan polres jajaran terus melakukan pengawasan, pencegahan dan penegakan hukum terhadap peredaran gelap narkoba di Jawa Timur.

Pemusnahan barang bukti dalam kurun waktu selama 3 bulan mulai Januari sampai Maret, sedangkan barang bukti narkoba dan minuman keras (miras) yang dimusnahkan, Ganja 18,04 kg, Sabu sabu 116,073 kg polda dan polres, Miras 39.817, Ekstasi 3.382, Psikotropika 3.117, Obat keras (pil koplo) 4 juta 225 445 butir dan Tembakau gorila 10,2 gram.

BACA JUGA :  Hindari Curanmor, Polisi Ingatkan Masyarakat Pamekasan Parkir Kendaraan di Tempat Aman

“Selama kurun waktu 3 bulan sejak bulan januari sampai dengan maret 2022. Jajaran Ditresnarkoba polda jatim dan Polres jajaran, berhasil mengungkap peredaran gelap narkoba sebanyak 1.747 kasus dengan jumlah tersangka 2.150,” jelas Kombes Pol Arie Ardian Rishadi, Dirresnarkoba Polda Jatim, Kamis (31/3/2022).

Tentunya ini bisa memberi gambaran kepada masyarakat, bahwa penyalagunaan narkoba masih sangat tinggi sehingga perlu secara bersama sama melakukan penanggulangan bersama stakeholder yang lain.

“Selama bulan puasa tetap akan dilakukan pemetaan para pelaku,” pungkasnya.

  • Bagikan